Jejak Korupsi Chuck Blazer, Membuat Rekan A.S. Menghadapi Warisan Kompleksnya

Chuck Blazer adalah dua dekade yang kuat dalam sebuah karir yang selamanya akan dikenali dengan keserakahan, korupsi dan pemikiran mengerikan tentang sebuah apartemen mewah yang diperuntukkan bagi kucing saat diberi penghargaan Komisaris Utama Major League Soccer.

“Chuck adalah salah satu orang terpenting dalam sejarah sepak bola di negara ini. Mereka yang berkecimpung dalam bisnis sepak bola tahu betapa pentingnya pengembangan olah raga ini,” komisaris MLS Don Garber mengatakan pada presentasi kehormatan tersebut pada bulan November 2006. ” Tidak semua orang Amerika tahu bahwa pria di balik layar yang mendorong olahraga ini adalah Chuck. ”

Menurut Departemen Kehakiman A.S., 2006 adalah tahun kedua setelah Blazer, yang tinggal di Menara Trump Manhattan di lorong dari kucingnya, tidak membayar pajak penghasilan. Tapi dia pasti punya penghasilan. Pengusiran IRS selama 12 bulan tersebut mewakili kelima dari 10 tuduhan dalam dakwaan yang menyebabkan pengakuan dan keyakinan Blazer pada tahun 2015 untuk pemerasan, penipuan kawat, pencucian uang dan banyak lagi. Dia melakukan kejahatan tersebut saat bertugas sebagai anggota komite eksekutif FIFA yang sekuat tenaga dan sebagai sekretaris umum CONCACAF. Dia melakukan mereka sementara “mendorong olahraga ini” di Amerika Serikat.

Ketika penggemar dan kritikus mengklaim mereka “melawan sepak bola modern,” mereka menggoyangkan tinju mereka pada olahraga yang diciptakan Blazer. Petenis berusia 72 tahun New Yorker, yang meninggal Rabu setelah berjuang melawan kanker dan penyakit lainnya selama beberapa tahun, adalah perwujudan uang memegang sepakbola global yang penuh gairah. Dia mewakili kelebihan dan kesempatan keduanya. Dia tidak tumbuh menendang bola atau ingin meletakkan permainan di peta A.S. Sebaliknya, Blazer adalah seorang pengusaha yang cerdik, oportunis yang kurang ajar dan visioner – dalam arti harfiah kata – yang pertama kali mengenal sepak bola, bersama dengan jutaan orang tua Amerika, melalui anak-anaknya.

Kurang dari 10 tahun kemudian, dia terpilih sebagai federasi sepak bola A.S. yang ditugaskan untuk memulai program tim nasional putra yang sedang tidak aktif. Pada tahun 1988, dia turut mendirikan Liga Sepak Bola Amerika, yang garis keturunannya terhubung langsung dengan USL dan NASL hari ini. Blazer kemudian melanjutkan untuk membayangi bayangannya di koridor kekuatan sejati sepak bola, yang dengannya dia meluncurkan Piala Emas CONCACAF, membantu membawa Piala Dunia 1994 ke Amerika Serikat dan menegosiasikan kesepakatan TV, iklan dan pemasaran yang semakin berharga senilai puluhan juta dolar. Sepak bola Amerika diuntungkan Beberapa uang itu membantu menstabilkan MLS selama masa remaja yang berbatu. Dan banyak yang menemukan jalan ke kantong Blazer.

Area abu-abu seluas kepribadian Blazer, ambisi, janggut dan perut. Dia membantu. Pro sepak bola, Piala Emas dan Piala Dunia adalah hal yang baik. Judi Bola Tapi Blazer juga memainkan peran besar dalam pembangunan, penguatan dan perlindungan aparat kriminal yang menyedot jutaan dari proyek dan pemain yang membutuhkan dukungan nyata. Dia mengaktifkan 17 pria lainnya yang didakwa dua tahun lalu, belum lagi orang seperti Sepp Blatter dan Jérôme Valcke. Blazer menjadi informan penting melawan pejabat FIFA dan CONCACAF yang korup, bukan karena pencurian Vaderesque yang terlambat, tapi karena dia tertangkap. Dia sakit dan tidak mau dipenjara.

Tinggalkan Balasan